31 January 2013

Adab Bersembang

Assalamualaikum  ♥

Minggu ni minggu letih. Lepas satu test , satu test menyusul. Tak ambil kira kelas kelas , assignment , tutorial dan kelas ganti yang hampir setiap malam lagi *eh tipu, minggu ni tak ada kelas ganti malam pun lagi*. Tatkala manusia manusia yang hidup kat upsi ni sedang mengharungi saat saat kritis hujung sem , dah tentu ramai yang tengah emosional , tekanan perasaan dan ada yang masih boleh menulis entry blog sampai dah taknak kisah tentang saat saat kritis lagi. fedup fedup.

Haaa , dari sini kisah entry ini bermula. Masa orang tengah tension , tekanan jiwa sangat memuncak macam puncak Gunung Everest , sudah semestinya orang orang tersebut mudah naik angin bukan? Yes, betul.  Jadi, untuk mengelakkan terlalu banyak angin di upsi ni *sampai pintu asyik gedegangg , tertutup sendiri* kita perlu mengubah saat saat kritis dan kritikal dan mengelakkan daripada perselisihan faham serta berlakunya pergaduhan. Tambahan , 'final exam is around the corner' ni. Jagalah hati , perasaan dan emosi sesama kita.

Bagaimana? Banyak caranya. Tapi yang sha nak highlight hari ini adalah Adab Bersembang !

Banyak antara kita yang ,

"Alah, kawan kawan, jangan dok teqasa sangat la"
"Biaqlah dia berpeqasaan macam mana pun , janji hati aku puaih"

No. Walaupun kita berbicara dengan kawan baik yang selalu ponteng kelas ti**s , yang selalu salin jawapan tutorial sama-sama , kita wajib jaga adab kita.  Jangan sampai seseorang terhiris , terkuis, terasa dengan perbualan atau cara percakapan kita. Bahaya, kalau dia pendam perasaan itu lama lama. Boleh jadi tekanan jiwa juga , silap hari bulan , telinga kita dikokaknya .

Tadi masa tengah pulun letak button like kat post . Sha ada google sikit tentang adab bersembang. Ya lah kan. Takkan nak cakap kosong. Kena ada pendapat yang menepati tuntutan agama kita, sekurang-kurangnya sha mampu berdakwah*yeke?* atau beri nasihat secara tak langsung dalam blog sha ini. Alhamdulillah.

Apa adab yang menepati tuntutan Islam ni rakan taulan ?

Yang kesatunya*marah cikgu bm* , kita mestilah bercakap dalam nada suara yang rendah dan lembut. Menurut Syeikh Abdul Fatah Abu Ghuddah, meninggikan suara terhadap seseorang itu menunjukkan kurangnya hormat kita kepada mereka. Seeloknya kita bercakap dengan kadar yang sederhana, sebagaimana yang kita inginkan apabila mendengar daripada seseorang. Tak kira lah kita tengah bercakap dengan best friend forever ke , dengan musuh tahap ketiga.



Yang keduanya, tak perlu lah nak menunjuk kepandaian semasa bersembang. Supaya kita tidak memalukan seseorang itu dengan menzahirkan kepada mereka apa yang kita ketahui sedangkan mereka langsung tidak faham. Bersuaian dengan sabda Rasulullah SAW,

"Berbicaralah kepada manusia menurut kadar kemampuan akal mereka."
(Hadis Riwayat Muslim)


Yang ketiganya, biarkan mereka menghabiskan ucapan. Kalaupun kita tidak faham atau musykil dengan ucapan seseorang itu, janganlah memotong percakapan mereka. Kan lagi manis kalau kita tunggu sehingga mereka habis, kemudian soal dengan beradab dan berhemah *cecey* . Betoi la ! Nanti terbantut jalan cerita orang tu. Macam sha, kalau dah terbantut percakapan sha, sha jadi amnesia, terus lupa apa nak cerita. Tapi, tapi , tapi, lain pula dalam p&p , kalau diizinkan , soallah cikgu semasa pengajaran supaya lebih faham.

Menurut Ibrahim bin al-Junaid, 
"Belajarlah cara mendengar yang baik sepertimana kamu belajar cara bercakap yang baik. Antara ciri pendengar yang baik juga adalah membiarkan seseorang menghabiskan kata-katanya, bercakap menghadap tubuhnya dan bertentangan wajahnya serta tidak menyampuk sekiranya dia membicarakan sesuatu yang sudah kamu ketahui."

Jadi , jadi , jom kita leraikan kesimpulan. Kesimpulannya kat sini , jangan kita pandang remeh, jangan kita tak ambil berat tentang cara percakapan dan perbualan serta adab bersembang . Sebab mungkin dengan berbicara dengan nada suara yang rendah boleh menyebabkan hati orang yang tengah emosional tu reda sikit. Dah dekat final exam ini, sama sama kita jaga hati kawan kawan okay? Sha taksuka la gaduh gaduh. Live in peace and harmony pelis ?

Akhir kata, ada satu pepatah arab sha nak kongsi ,

"Jangan kamu memandang ringan benda yang kecil, sesungguhnya gunung itu terhasil daripada debu-debu yang halus."

Sekian,

3 comments:

nicosikura said...

kadang-kadang bahasa kedah nie kasar sikit.. sapa2 yg xfaham tu jenoh nak coverkan.. hehe

mutiara islam said...

betoi gak kan? bahasa kedah memang kasaq sikit. takut nak ckp dengan org luaq. takut depa teqasa :)

Kusyt.D.Luffy said...

saya xpernah malu ckap kedah.. hohoho~