26 January 2013

Dibunuh Angan-Angan Sendiri


Seronok melayan angan petang-petang yang aman , indah , permai , damai, dan cermai ,eh? Hee
*perasan tak belog dah tukar nama, ada doktor gitu*

Masa berangan-angan, kita boleh memiliki apa sahaja yang kita mahukan. Kita boleh pergi ke mana-mana saja yang kita inginkan. Kita boleh menjadi apa sahaja yang kita idamkan. Ohsem bukan? Semuanya ada dalam angan-angan. Bagi sha, angan-angan sha nak jadi seorang yang digelar doktor :)

Chupp, kawan-kawan, disebalik keindahan itu ada kemusnahkan adakalanya. Memusnahkan kehidupan si empunya jasad. Eh! Salahkah berangan-angan?

No. Sudah semestinya tidak!

Kita boleh pasang seohsem mana pun. Itu adalah hak manusia itu sendiri. Beranganlah sebanyak mana pun, tiada siapa akan melarang anda berbuat demikian.*mestila,bukan orang tahu isi hati kita* Dah tu, kenapa pula boleh memusnahkan empunya jasad?

Why why why?
Mari baca kaji selidik doktor sha di petang yang cermai ni .

Satu ! Angan-Angan Yang Terlalu Panjang

Angan-angan yang keterlaluan semestinya bisa membunuh si empunya jasad? Sebab apa? Sebab dirinya hanya hidup dalam angan-angannya semata-mata. Betulkah ada manusia seperti ini? Betul. Kalau tidak percaya, sila lakukan kajian.*dalam kajian dr.sha, tunggu result di entry akan datang*

Nabi SAW pernah bersada, daripada Anas bin Malik r.a. :
“Dalam semua perkara pada anak Adam yang akan menjadikan mereka tua adalah dua perkara, tamak dan angan-angan.”

Macam mana angan-angan tu jadi salah pula? Betul ke salah berangan-angan ? Tidak salah, in shaa Allah.



Tapi yang salahnya adalah apabila panjang angan-angan. Dan angan-angannya itu hanya tinggal dalam angan-angan. Imaginasinya sahaja yang berfungsi, tetapi jasad tetap tidak bergerak!

Beerti, macam sha tengok ada ayam kepci atas meja ,menitik-nitik air liur sha bayang kesedapan rasa ayam tersebut apabila dikunyah ,tetapi sha tak bergerak untuk mendapatkan ayam tersebut. Jadi, ada dua kemungkinan timbul di sini . Sama ada ayam tu akan sejuk dan tidak sedap. Ataupun roommate sha rembat ayam kepci spicy yang ada atas meja tu.

Cita-cita dengan angan-angan itu sama?

No. Cita-cita ialah suatu keinginan yang memerlukan tindakan usaha yang bersungguh-sungguh untuk merealisasikan apa yang diidamkan. Tidak seperti panjang angan-angan.
Kata orang, berangan sahaja lebih, tapi tindakan tiada!

angan-angan berpanjangan tanpa usaha

Terus dan terus berangan-angan itulah panjang angan-angan tanpa apa tindakan. Sehingga akhirnya, angan-angan itu menenggelamkan si pelaku angan-angan. Dirinya bahagia hidup dalam angan-angannya sendiri.*syoksendiri*

Macam ni kawan-kawan, sha bagi satu contoh, seseorang itu berangan-angan untuk terus-menerus hidup di dunia dan mengumpul harta yang banyak sekali. Padahal, hari akhirat itu ada sebenarnya. Dirinya lupa tentang itu!

Angan-angan yang panjang sehingga melupakan hari akhirat.. Kan bahaya tu. Angan-angan macam ini boleh mendatangkan kemudharatan berpanjangan kan kawan-kawan yang sha kasihi ?

Angkara Angan-angan Yang Panjang?

Ikut hawa nafsu dan terus-menerus berangan sampai melupakan kehidupan akhirat itulah angan-angan yang membunuh. Angan-angan itu tiada penghujung, kerana semuanya indah belaka. Tidak seindah dunia ini yang penuh dengan segala kedukaan dan kesengsaraan. Maka, tidak keterlaluan kalau sha buat konklusi jika ada orang yang terperangkap dalam angan-angan sendiri.

Terperangkap dalam angan-angan? Macam mana tu?

Senyum.

Orang yang terperangkap dalam angan-angan itu tersasar niatnya untuk apa hidup di dunia. Dia lupa untuk apa sebenarnya hidup yang sementara ini. Bahkan mungkin dirinya terus-terus memaksa mental untuk menolak kematian dan hari akhirat. Kalau pun dia tahu mengenai hari akhirat, keyakinannya tidak ada mengenainya. Dan akhirnya, dia menolak fitrah yang sedia ada! :(

Nak tahu ?  orang yang panjang angan-angan sebenarnya juga tidak kisah dengan kejadian hari akhirat , yakni syurga dan neraka. Seksa dan nikmat. Sebab apa? Sebab dia sudah ada dunia angan-angannya sendiri. Yang serba indah dan membelai jiwa. MashaAllah. :(

Kalau orang yang normal, dia akan sedar semakin hari semakin pendek umurnya, tapi orang yang panjang angan-angan 'tak ambik port' itu semua. Dirinya akan hidup dengan jalan dan kemahuannya sendiri. Mungkin dirinya sedar tentang amalan-amalan fardhu, tetapi jiwa dan mentalnya sendiri yang menolak perkara itu.

Dan orang yang panjang angan-angan ini boleh menjadi siapa sahaja. Mungkinkah sha sendiri? Mungkinkah kamu yang sedang membaca? Mungkinkah manusia-manusia diluar sana?

Nauzubillahi minzalik!
Orang yang panjang angan-angan membunuh perasaan sensitif seorang hamba Allah!

Kawan-kawan, berangan-angan itu tak salah, sekali lagi sha highlightkan. Angan-angan yang disusuli dengan usaha itulah namanya cita-cita. Tetapi angan-angan yang hanya disusuli angan dan angan serta angan, itulah namanya angan-angan panjang yang sangat bahaya!

Psst! Kawan-kawan, maka kamu yang mana?
Yang berangan-angan disusuli dengan angan-angan atau yang berangan-angan tetapi disusuli dengan usaha?



The choice is in your mind.
If you dont mind, share it with me .
Leave a comment :)
Live well or live hell. You choose!

*pause angan-angan sha kejap , nak sambung usaha pula.
mohon doakan sha selasa dan rabu ada test biology dan test statistics*

Semoga ALLAh merahmati.

2 comments:

najwa:) said...

hai..linda...
best3...hehee...
btol2,angan2 bleh bunuh kita @ jdik inspirasi...kita kna pndai pilih mana yg baik..

Shalinda said...

betul tu najwa ..
kita kena pilih yang terbaikk .
thanks :)